Investasi Komoditas untuk Portofolio Anda
Tips Investasi

Investasi Komoditas untuk Portofolio Anda

Meskipun selama sekitar tiga puluh tahun terakhir, Biro Riset Komoditas (CRB) telah berada dalam tren turun dan S&P 500 dalam tren naik, banyak orang terus berinvestasi dalam komoditas. Sebelum kita melihat mengapa dan bagaimana mereka menjadi investor yang sukses, mari kita lihat apa itu CRB. Biro Riset Komoditas adalah sesuatu yang mirip dengan Dow Jones. Ini secara matematis menggabungkan harga komoditas untuk menentukan bagaimana komoditas bergerak. Persamaan dilakukan dengan merata-ratakan harga gandum, emas, kopi, minyak, dan barang sejenis lainnya.

Salah satu alasan mengapa investor melakukannya dengan baik, adalah ketika Anda melihat indeks, Anda tidak mendapatkan gambaran keseluruhan. Saat Anda melihat tren umum, Anda tidak melihat pergerakan harga harian secara detail. Inilah yang digunakan banyak investor ketika mereka ingin berdagang untuk mendapatkan keuntungan. Yang penting di penghujung hari, adalah berapa banyak yang Anda bayarkan dan berapa banyak yang Anda dapatkan saat menjual, bukan harga yang Anda lihat.

Strategi perdagangan selama bertahun-tahun telah memasukkan peran komoditas. Harga saham dan komoditas sering bergerak ke arah yang sangat berbeda. Oleh karena itu, banyak orang memasukkan komoditas ke dalam sebagian besar strategi lindung nilai.

Alasan lain mungkin hanya bagaimana investor melihat strategi yang berbeda dan bagaimana pasar seharusnya dan bekerja. Misalnya, beberapa orang percaya dengan dukungan historis dan substansial, bahwa jika Anda mengikuti orang banyak, Anda tidak dapat berharap untuk menghasilkan uang. Orang-orang percaya bahwa sebelum Anda bisa mendapat untung dalam berinvestasi, Anda harus melakukan kebalikan dari apa yang dilakukan orang lain. Data membuktikan bahwa ini adalah pemikiran yang baik dan banyak orang yang memanfaatkannya.

See also  Cara Menginvestasikan Uang Anda dengan Aman

Lebih jauh lagi, ketika memikirkan strategi lindung nilai, investor yang cerdas akan memiliki portofolio yang terdiversifikasi dengan baik. Yang berarti mereka akan memiliki sedikit dari segalanya dalam portofolio mereka, ini termasuk komoditas, uang tunai, obligasi, dan saham. Berkat inflasi, hal-hal ini bekerja berlawanan satu sama lain. Sebagai contoh, jika obligasi bergerak turun, komoditas bergerak naik pada saat yang sama. Ini membantu dalam strategi lindung nilai dan memberi Anda kendali atas keuntungan dan risiko.

Selama beberapa tahun terakhir, komoditas mulai tren naik. Hal ini telah diamati oleh banyak investor yang menyebabkan peningkatan investasi komoditas. Minyak dan emas adalah contoh sempurna dari pengamatan ini. Sekitar tiga puluh tahun yang lalu, harga emas mencapai puncaknya, setelah itu dimulai dengan penurunan yang stabil dan terus berlanjut sampai sekitar tahun 2003. Sejak itu, telah bergerak naik dan telah meningkat sekitar empat puluh persen.

Beberapa orang akan memberitahu Anda bahwa harga emas akan terus tumbuh seiring berjalannya waktu. Ini mungkin benar spekulasi yang benar, namun, Anda tidak pernah bisa benar-benar tahu. Ketika datang ke inflasi dan pandangan yang diambil Federal Reserve, itu bisa menjadi spekulasi yang benar.

Namun, satu hal yang bisa Anda andalkan adalah komoditas lain seperti kopi, emas, minyak, dan gandum. Dunia akan terus menggunakannya secara teratur. Pada saat yang sama, beberapa komoditas ini tidak dapat diisi ulang, yang berarti semakin banyak orang menggunakannya, semakin sedikit ketersediaannya. Ini termasuk minyak dan emas. Keduanya tidak dapat dipulihkan.

See also  Dimana Berinvestasi Setelah Pandemi?

Karena permintaan terus meningkat untuk minyak dan emas, kita akan menemukan bahwa persediaan berkurang dengan cepat dan membuat kita khawatir tentang harga tinggi sebagai investor dan konsumen. Ada beberapa bentuk investasi komoditas lainnya seperti Exchange Traded Funds (ETF’s) dan reksa dana. Apa yang hebat tentang jenis komoditas ini, adalah bahwa mereka umumnya cenderung ke arah yang sama seperti saham dan obligasi, bukan sebaliknya, seperti beberapa komoditas lainnya.